InstaForex, Dolar AS Rebound setelah Terjungkal selama Empat Sesi Beruntun




© Reuters.


Dolar AS rebound pada hari Selasa di Asia setelah terjungkal selama empat sesi secara berturut-turut, karena data ekonomi menunjukkan bahwa aktivitas layanan AS di bawah ekspektasi dan memperkuat ekspektasi bahwa Federal Reserve dapat mengendalikan kenaikan suku bunga.
Data ISM non-manufaktur untuk bulan Desember turun menjadi pembacaan 57,6, harapan hilang 59,6, dari data menunjukkan.
Dolar diperdagangkan lebih rendah pada hari sebelumnya setelah data dirilis, saat beberapa pedagang bertaruh bahwa the Fed akan menghentikan pengetatannya jika pertumbuhan ekonomi terus melambat. Beberapa pedagang bahkan mengharapkan penurunan suku bunga pada tahun 2019, menurut Reuters.
The Indeks Dolar AS - terakhir diperdagangkan di 96,495 pada pukul 09.56 WIB - naik 0,3%.
Pada bulan Desember, Federal Reserve mengisyaratkan bahwa dua kenaikan suku bunga berada di atas meja tahun ini, tetapi Ketua Fed Powell mengindikasikan pekan lalu bank sentral akan bersedia mengendalikan pengetatan kebijakan moneter jika diperlukan.
Powell mengatakan bahwa ia menyadari risiko ekonomi yang akan fleksibel dalam keputusan kebijakan tahun ini, meredakan kekhawatiran bahwa bank sentral mungkin mengabaikan data terbaru yang menunjukkan perlambatan ekonomi.
"Berbagai kekhawatiran pasar sebelumnya telah surut untuk saat ini. Namun, tidak dapat disangkal bahwa momentum penghasilan AS melambat," ujar Hirokazu Kabeya, kepala strategi global di Daiwa Securities.
"Pada akhirnya kita perlu melihat apakah laporan pendapatan yang akan datang dapat menghilangkan kekhawatiran pasar."
Sementara itu, pasangan USD/CNY diperdagangkan 0,1% lebih tinggi pada 6,8558 karena Bank Rakyat China (PBOC) menetapkan kurs setengah yuan pada level 6,8402 vs perbaikan Senin pada 6,8517.
Yen Jepang jatuh terhadap dolar AS karena ekuitas global pulih pada Senin dengan harapan bahwa Washington dan Beijing mungkin beringsut menuju kesepakatan perdagangan. USD/JPY naik 0,2% menjadi 108,88.
Di tempat lain, pasangan AUD/USD dan NZD/USD masing-masing kehilangan 0,3% dan 0,1%.