InstaForex, USD Naik Tipis & AUD Melemah dalam Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi Global




© Reuters.


Dolar AS naik tipis terhadap mata uang rivalnya pada hari Kamis tetapi keuntungan ditahan di tengah kekhawatiran melemahnya pertumbuhan global, penutupan pemerintah AS dan perang perdagangan AS-China yang sedang berlangsung.
"Ketegangan perdagangan adalah faktor yang paling dominan untuk sentimen investor saat ini dan akan mendorong aliran pasar," kata Nick Twidale, Kepala Petugas Operasii di Rakuten Securities.
Twidale menambahkan bahwa selera risiko investor hanya akan meningkat setelah kekhawatiran atas penutupan sebagian pemerintah AS dan ketegangan perdagangan memudar.
Kekhawatiran pertumbuhan global juga telah menakuti investor. Pada hari Senin, Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan global 2019 dan 2020, mengutip perlambatan yang lebih besar dari yang diperkirakan di China dan zona euro, dan mengatakan kegagalan untuk menyelesaikan ketegangan perdagangan dapat semakin mengganggu stabilitas ekonomi global yang melamba
Indeks dolar AS - yang mengukur kekuatan greenback terhadap enam mata uang utama - naik 0,12% menjadi 95,88 pada pukul 15.05 WIB.
Pasar bearish pada prospek dolar tahun ini. Kekhawatiran atas prospek ekonomi global telah memaksa Federal Reserve AS untuk mengambil pendekatan yang hati-hati untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut. Pedagang di suku bunga berjangka bertaruh bahwa Federal Reserve akan mematok suku bunga pada tahun 2019.
Dolar Australia lebih rendah, dengan AUD/USD kehilangan 0,6% diperdagangkan pada 0,7097.
Aussie ditekan lebih rendah setelah National Australia Bank memberikan pukulan baru ke pasar perumahan negara itu setelah bergabung dengan rekan-rekannya di hiking hipotek, memicu pembicaraan tentang penurunan suku bunga. Sebelumnya, Aussie berada di wilayah positif di belakang data pekerjaan kokoh.
Yen sedikit lebih rendah terhadap dolar, dengan USD/JPY naik tipis 0,09% menjadi 109,68.
Euro sedikit lebih rendah, dengan EUR/USD di 1,1373.
Pedagang mengharapkan Bank Sentral Eropa untuk tetap dovish pada pertemuan kebijakan di kemudian hari dan untuk menjaga kebijakan moneter yang akomodatif untuk jangka waktu yang lama.
Inflasi yang rendah serta aktivitas ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan di Jerman dan Perancis, bagaimanapun, dapat menyebabkan Presiden ECB Mario Draghi menunjuk ke arah perlambatan yang berpotensi lebih lama.
"Jika bank sentral menurunkan perkiraan pertumbuhan atau inflasi dan Draghi berfokus pada pertumbuhan yang lebih lemah, kita bisa melihat EUR/USD jatuh ke $1,12 dengan mudah," kata Kathy Lien, direktur pelaksana strategi mata uang di BK Asset Management.
Pound lebih rendah, dengan GBP/USD turun 0,21% menjadi 1,3038 karena ketidakpastian atas Brexit berlanjut.
Sejak kesepakatan perceraian Perdana Menteri Theresa May dengan Uni Eropa ditolak oleh anggota parlemen pekan lalu dalam kekalahan terbesar dalam sejarah Inggris modern, anggota parlemen telah mencoba untuk merencanakan jalan keluar dari krisis, namun tidak ada pilihan yang mendapat dukungan mayoritas dari parlemen.
Beberapa analis memperkirakan kenaikan terbatas untuk sterling. Philip Wee, ahli strategi mata uang di DBS mengatakan bahwa sebagian besar kenaikan dalam pound disebabkan oleh pembukaan posisi. Dia melihat sterling dibatasi dalam kisaran $1,3170

Komentar